Twitter Diretas,  Akun Beberapa Tokoh Terkenal Dunia Jadi Korban

INIPASTI.COM, Twitter mengalami hack yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Rabu ketika scammers bitcoin mengirim serangkaian tweet dari akun resmi Apple, Uber, Joe Biden, Elon Musk dan ratusan lainnya, menuai lebih dari $ 100.000 dan mengajukan pertanyaan keamanan untuk platform media sosial. Demikian dikutip dari laporan
Hannah Murphy dan Patrick McGee di San Francisco via ft.com.

Muncul di beberapa akun dalam hitungan menit, berbagai tweet menjanjikan pengguna pemegang akun akan menggandakan donasi dari siapa pun yang mengirim dana ke alamat bitcoin. 

Inline Ad

Menurut Blockchain.com, lebih dari $ 100.000 diterima di alamat itu sekitar satu jam setelah retasan pertama, yang tampaknya telah menipu setidaknya 313 pengguna.

Beberapa dari tweet itu dihapus, mungkin oleh pemilik asli akun tersebut, hanya untuk yang serupa yang muncul kembali tidak lama setelah itu, menunjukkan bahwa peretas terus mengontrol akun.

Twitter memberi tahu para pengguna bahwa mereka “mungkin tidak dapat menge-Tweet atau mengatur ulang kata sandi Anda saat kami meninjau dan mengatasi kejadian ini”. Sahamnya turun lebih dari 4 persen dalam perdagangan setelah jam kerja.

Baca Juga:  Penemuan Buntelan Kain Kafan dengan Foto Yulia di Makam, Polisi: Dukun Santet

Satu tweet sarat tipuan dari akun Mr Musk , kepala eksekutif Tesla, mengatakan: “Merasa senang, menggandakan semua pembayaran yang dikirim ke alamat BTC saya. Anda mengirim $ 1.000 dan saya akan mengirim $ 2.000 kembali! ”

Akun Mr Gates memposting tweet dengan kata yang sama. Tweet kemudian dari akun Mr Musk, sejak dihapus, memberi tahu pengguna dia sudah membayar $ 45.000. 

Apple, yang akun Twitternya terverifikasi @Apple belum pernah mengirim pesan sejak dibuat pada September 2011, tweeted: “Kami memberikan kembali ke komunitas kami. Kami mendukung Bitcoin dan kami yakin Anda juga harus! ”

Twitter telah bekerja untuk memperkuat fitur keamanan, termasuk otentikasi dua faktornya, terutama setelah akun Jack Dorsey , chief executive-nya, diretas tahun lalu. Perusahaan mengatakan pada saat itu bahwa sistemnya tidak terganggu tetapi penyedia seluler Dorsey memiliki kelemahan keamanan, yang memungkinkan peretas untuk mengirim tweet melalui pesan teks. 

Tetapi skala serangan hari Rabu, yang menargetkan jumlah terbesar pengguna profil tinggi hingga saat ini, menimbulkan pertanyaan serius tentang kemampuan peretas, dan apakah kesalahannya terletak pada Twitter atau di tempat lain.

Baca Juga:  Dua Siswi Bergulat Rebut Lelaki Idaman

Twitter mengatakan dalam pernyataan di tweet: “Kami mengetahui adanya insiden keamanan yang memengaruhi akun di Twitter. Kami sedang menyelidiki dan mengambil langkah-langkah untuk memperbaikinya. Kami akan segera memperbarui semua orang.”

Penipuan Cryptocurrency telah lama ada di Twitter dan platform media sosial lainnya, seringkali menyamar sebagai tokoh terkenal dan mendorong pengguna untuk mengirim uang ke alamat anonim.

Akun yang diretas termasuk setidaknya tiga orang terkaya di dunia – termasuk Jeff Bezos, pendiri Amazon, serta Microsoft Gates dan Mr Musk Tesla – ditambah mantan Presiden Barack Obama dan calon presiden dari Partai Demokrat Mr Biden. Lainnya yang diretas termasuk rapper Kanye West, dan banyak pertukaran mata uang kripto dan angka-angka industri kripto tingkat tinggi.

Kampanye Biden mengatakan Twitter mengunci akun “segera setelah pelanggaran” dan menghapus tweet tersebut. “Kami tetap berhubungan dengan Twitter tentang masalah ini,” tambah kampanye itu.

Perusahaan yang terlibat berebut untuk merespons.

Baca Juga:  Diremehkan Jokowi, Natalius Pigai Tegas Bela Habib Rizieq Shihab

Uber mengakui peretasan di Twitter, dengan mengatakan: “Seperti banyak yang lain, akun kami terkena penipu hari ini. Tweet itu telah dihapus dan kami bekerja langsung dengan @Twitter untuk mencari tahu apa yang terjadi.”

(ft.com)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.