Wabah Pes Menggejala di China di Tengah Pandemi COVID19

INIPASTI.COM, Seorang pasien di China utara meninggal karena wabah di Daerah Otonomi Mongolia Dalam – kematian kedua akibat penyakit tersebut dalam seminggu terakhir. Demikian dilansir dailystar.co.uk (8/8/2020).

Dikatakan, pasien diketahui telah meninggal karena kegagalan beberapa organ pada hari Jumat setelah mereka terinfeksi kasus penyakit pes.

Inline Ad

Pejabat kota Bayanno’er kemarin mengkonfirmasi kasus dan kematian tersebut di situsnya.

Setelah kematian di Bayanno’er, daerah tempat tinggal korban ditutup – menurut komisi.

Pihak berwenang kemudian mengatakan bahwa tujuh kontak yang dekat dengan korban telah ditempatkan di bawah pengawasan medis, tetapi semuanya dinyatakan negatif untuk wabah dan tidak memiliki gejala apa pun.

Baca Juga:  Ilmuwan Peringatkan, Coronavirus bisa Menjadi Infeksi Musiman seperti Flu yang Tidak Pernah Hilang

Itu terjadi setelah wilayah itu menderita kematian akibat penyakit di Baotou pekan lalu, yang memaksa pihak berwenang mengeluarkan peringatan epidemi tingkat tiga.

Para pejabat memerintahkan kota itu untuk memasuki periode peringatan pencegahan, yang ditetapkan berlangsung hingga akhir tahun.

Sejak itu mereka memerintahkan sembilan orang yang melakukan kontak dengan korban diisolasi serta 26 kontak dekat lainnya.

Tidak ada dari kontak tersebut yang menunjukkan gejala dan semua tes mereka negatif.

Pemeriksaan kesehatan dari pintu ke pintu telah dilakukan di wilayah tersebut dan telah ada peningkatan fokus pada pendidikan anti-epidemi.

Pejabat juga mengklaim bahwa para pekerja telah mendisinfeksi rumah para korban serta rumah pertanian di sekitarnya setiap hari.

Baca Juga:  Presiden Donald Trump enggan berperang dengan Iran

Kampanye telah diluncurkan untuk membunuh kutu dan hewan pengerat.

Ini mengikuti setelah wabah mulai menyebar ke seluruh negeri bulan lalu .

Wabah pes adalah penyakit bakteri yang disebarkan oleh kutu atau hewan pengerat liar, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

WHO menambahkan itu dapat membunuh orang dewasa dalam waktu kurang dari 24 jam.

Penyakit itu datang ketika China, serta bagian dunia lainnya, terus memerangi pandemi virus korona.

//dailystar.co.uk

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.