Walikota London Sadiq Khan telah dituduh salah menangani pembiayaan transportasi London

Top Ad

INIPASTI.COM, LONDON – Transportasi di seluruh negeri telah sangat terpukul oleh kuncian coronavirus, dengan komuter mendesak hingga baru-baru ini untuk menghindari bus dan tabung di mana mungkin.

Pada bulan Mei para menteri telah sepakat untuk menyerahkan paket bail out 1,6 miliar poundsterling dengan ‘ikatan’ untuk membuat sistem transportasi London kembali beroperasi. 

Inline Ad

Sumber-sumber pemerintah mengatakan walikota telah meminta 2 miliar poundsterling tetapi ditolak ‘beberapa kali’. Kedua belah pihak telah menerima paket senilai £ 1,1 milyar ditambah £ 505 juta dalam bentuk pinjaman yang ‘perlu dibayar kembali’.

Tampil di depan Komite Transportasi hari ini, Mr Khan mengatakan: “Kesepakatan yang kami inginkan adalah kesepakatan yang memberi kami rencana berkelanjutan jangka panjang ke depan.

“Kesepakatan yang saya cari adalah bagaimana membantu kita melewati periode di mana tarif tidak akan seperti semula.”

Tetapi anggota parlemen Tory Greg Smith mengatakan: ‘Hutang TfL yang sebenarnya telah naik dari £ 9 milyar menjadi £ 11 milyar, biaya telah naik sebesar 82 persen, 518 pengusaha memiliki lebih dari £ 100.000.

“Kalau begitu, bagaimana mungkin TfL mendapat bailout besar dan bagian lain negara tidak?”

Sejak 2018, TfL telah beroperasi tanpa hibah Pemerintah tambahan.

Keputusan untuk membatalkan dana operasional TfL dibuat pada tahun 2015 ketika Boris Johnson adalah walikota London.

Kerugiannya setara dengan pemotongan £ 700 juta per tahun antara 2018 dan 2023, menurut City Hall.

Meskipun kehilangan, TfL sebelumnya membanggakan kemajuannya dalam mengurangi defisit operasinya sambil tetap melanjutkan program peningkatannya ke jaringan.

Pada awal Maret 2020, pihaknya memperkirakan akan mengurangi defisit operasi sejenisnya sebesar 86 persen pada akhir tahun keuangan 2019/20 dibandingkan dengan 2015/16.

Tetapi, karena 70 persen dari pendapatannya dihasilkan oleh tarif, penutupan virus corona berdampak buruk pada keuangan TfL.

Mr Khan mengatakan kepada anggota parlemen: “Kami adalah satu-satunya kota di dunia Barat yang tidak menerima subsidi untuk sehari-hari menjalankan transportasi umum dari Pemerintah pusat.

“Apa yang saya katakan (kepada Pemerintah) bukan untuk melampirkan kondisi dan ikatan yang tidak hanya tidak masuk akal tetapi tidak adil.”

Walikota London telah mengumumkan tinjauan independen terhadap pendanaan jangka panjang jaringan transportasi ibukota setelah penutupan Covid-19 hampir melumpuhkan layanan tersebut.

Transport for London (TfL) sebelumnya dipaksa untuk menerima kenaikan tarif dan potongan untuk perjalanan gratis sebagai bagian dari kondisi paket penyelamatan setelah jumlah penumpang turun 90 persen.

Pada saat itu, bos Sadiq Khan dan TfL juga dipaksa untuk menyetujui peninjauan kembali Pemerintah atas posisi keuangan TfL di masa depan dan struktur keuangan yang dipimpin oleh perusahaan akuntansi internasional KPMG.

Tinjauan ini dimaksudkan untuk mengidentifikasi penghematan dan reformasi jangka pendek dan menengah, dan menetapkan ketentuan pendanaan hibah jangka pendek selanjutnya.

//dailymail.co.uk

Bottom ad

Leave a Reply