Warga Palestina memprotes kenaikan harga menjelang pemogokan

Warga Palestina meneriakkan slogan-slogan selama protes terhadap kenaikan harga, di Hebron, di Tepi Barat yang diduduki Israel, 5 Juni 2022. REUTERS/Mussa Qawasma Hebron, Tepi Barat, 6 Juni (Reuters) - Polisi Palestina melakukan sejumlah penangkapan pada Senin ketika protes terhadap melonjaknya harga makanan dan kebutuhan lainnya menyebar sehari menjelang pemogokan yang direncanakan untuk menuntut tindakan dari Otoritas Palestina yang kekurangan uang. Pengacara mengatakan sedikitnya sembilan orang telah ditahan dan polisi memindahkan sejumlah tenda yang didirikan di jalan oleh pengunjuk rasa, yang menyerukan pemogokan umum di Hebron, sebuah kota di Tepi Barat yang diduduki Israel. Seorang juru bicara dinas keamanan Palestina tidak segera menjawab permintaan komentar.

INIPASTI.COM, Hebron, Tepi Barat – Polisi Palestina melakukan sejumlah penangkapan pada Senin ketika protes terhadap melonjaknya harga makanan dan kebutuhan lainnya menyebar sehari menjelang pemogokan yang direncanakan untuk menuntut tindakan dari Otoritas Palestina yang kekurangan uang, Senin (6/6).

Seorang juru bicara dinas keamanan Palestina tidak segera menjawab permintaan komentar.

Inline Ad

Pengacara mengatakan sedikitnya sembilan orang telah ditahan dan polisi memindahkan sejumlah tenda yang didirikan di jalan oleh pengunjuk rasa, yang menyerukan pemogokan umum di Hebron, sebuah kota di Tepi Barat yang diduduki Israel.

“Kami mendesak pemerintah turun tangan untuk mengakhiri kenaikan harga yang gila-gilaan ini,” kata Rami Al-Jnaidi, salah satu penyelenggara protes.

Lonjakan harga makanan dan energi yang terlihat di seluruh dunia dalam beberapa pekan terakhir telah memukul Tepi Barat dengan keras, menambah ketegangan di daerah yang telah mengalami bentrokan selama berminggu-minggu antara pasukan keamanan Israel dan Palestina.

“Jika pemerintah tidak mampu atau tidak mau campur tangan, kami akan menyerukan kepergiannya,” katanya kepada Reuters.

Ketika perang di Ukraina telah membuat harga komoditas melonjak, biaya bahan makanan pokok seperti tepung, gula, dan minyak goreng telah naik sebanyak 30% sejak Maret, menurut pedagang dan pengunjuk rasa.

Angka resmi yang dirilis oleh Biro Statistik Pusat Palestina menempatkan peningkatan antara 15 dan 18 persen.

Otoritas Palestina, yang menjalankan pemerintahan sendiri secara terbatas di Tepi Barat, telah membebaskan gandum dari kenaikan pajak yang diberlakukan pada Februari dan mengatakan telah memantau pasar dengan cermat untuk mencegah manipulasi harga pasar.

Para pengunjuk rasa menuntut agar pembebasan pajak diperluas ke kebutuhan pokok lainnya tetapi ruang Otorita untuk bermanuver dibatasi oleh kendala anggaran. Itu belum membayar gaji Mei puluhan ribu pegawai negeri.

Sumber: Reuters

Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.