Wartawan Pemenang OSCE ini Tewas oleh Bom Mobil

Mobil yang meledak akibat mobil mobil, menewaskan wartawan situs berita Ukrayinska Pravda yang juga Pemenang OSCE, Pavel Sheremet, di pusat kota Kiev. (aljazeera)

KIEV – Seorang wartawan kelahiran Belarusia, Pavel Sheremet, tewas akibat sebuah ledakan bom mobil di pusat kota Kiev, Ukraina.

Sheremet adalah wartawan untuk situs berita populer, Ukrayinska Pravda, tewas Rabu pagi saat mengemudi mobil temannya, Olena Prytula, yang juga adalah pemilik media Ukrayinska Pravda.

Saat itu, Sheremet sedang dalam perjalanan untuk mengikuti sebuah talk show di Vesti Radio, ketika bom meledak.

Pria yang berusia 44 tahun ini dikenal sebagai wartawan yang kritis dan selalu melontarkan kritiknya secara blak-blakan, terutama mengenai kepemimpinan di negara asalnya, Belarus. Selain itu, Sheremet dikenal sangat dekat dengan pemimpin oposisi Rusia Boris Nemtsov, yang ditembak mati dekat dengan Kremlin tahun lalu.

Presiden Ukraina, Petro Poroshenko mengucapkan belasungkawa kepada teman Sheremet dan keluarga, dan menginstruksikan agar penegak hukum melakukan “penyelidikan cepat terhadap kejahatan ini”.

Baca Juga:  Islamic State adalah Ideologi Kekerasan, Bukan Keyakinan Muslim

Ada banyak teori yang muncul akibat peristiwa itu. Zoryan Shkiryak, penasihat Menteri Dalam Negeri Ukraina, menduga, bom mobild dipasang di bagian bawah mobil. Bom diyakini mengandung bahan peledak setara dengan 600 gram TNT. Tidak jelas apakah perangkat itu telah berangkat dengan remote control atau timer, Shkiryak menambahkan.

Sementara Menteri Dalam Negeri Khatiya Dekanoidze mengatakan dalam komentar yang disiarkan televisi di TKP bahwa ia akan memantau penyelidikan sendiri.

“Kami melihat semua (kemungkinan) teori,” katanya, dan menambahkan bahwa memecahkan kasus pembunuhan itu “sangat penting”, karena ini adalah “masalah kehormatan” untuk polisi Kiev.

Anton Gerashchenko, anggota parlemen dan penasihat kementerian dalam negeri, menyebut pembunuhan Sheremet sebagai “pembunuhan sinis”. Dis mengatakan bahwa kejadian itu dapat digunakan untuk “untuk mengacaukan situasi politik dalam negeri Ukraina”.

Baca Juga:  Hajar Tiga Gol, United Bungkam City

Sheremet adalah wartawan pemenang hadiah jurnalistik dari Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) pada 2002 lalu, untuk laporannya mengenai pelanggaran hak asasi manusia di Belarus, termasuk penghilangan politisi oposisi dan wartawan.

Pada tahun 2013, Sheremet bekerja untuk sebuah mesis siaran di Rusia yang baru berdiri, TV Publik dan Radio (OTR). Tapi dia berhenti pada tahun 2014 karena memprotes atas apa yang dilihatnya sebagai propaganda Kremlin dalam cakupan dari krisis Ukraina.

Dia secara terbuka menuduh Rusia menganeksasi Crimea secara ilegal dan mendukung separatis pro-Moskow memerangi pasukan pemerintah di timur Ukraina.

Sheremet mengatakan kepada kantor berita Reuters pada Oktober lalu bahwa dia tidak lagi merasa nyaman mengunjungi Moskow.

“Saya sering diancam. Setiap kali saya pergi ke Moskow, saya seperti pergi ke ladang ranjau,” katanya dalam sebuah wawancara.

Baca Juga:  Perpisahan Lopetegui dan Aragones. Pertanda Timnas Spanyol Juara Lagi?

Pada hari Rabu, OSCE menyerukan tindakan untuk mengatasi keselamatan wartawan di Ukraina.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.