Australia Mencatat Korban COVID-19 Termuda dengan Kematian Berusia 30 Tahun

FOTO FILE: Pria memancing di dekat Sydney Harbour Bridge di tengah pelonggaran penyakit coronavirus (COVID-19) di Sydney, Australia, 26 Mei 2020. REUTERS / Loren Elliott / File Foto

INIPASTI.COM, MELBOURNE  – Australia mencatat korban termuda COVID-19 setelah seorang lelaki berusia 30 tahun dengan kondisi kesehatan mendasar meninggal di negara bagian Queensland, setelah menunjukkan gejala penyakit selama berminggu-minggu tetapi tanpa tes, kata para pejabat pada hari Rabu. Dikutip Reuters.

Diungkap bahwa kasus terakhir terdapat 103 jumlah kematian yang tercatat di Australia, dari lebih dari 7.100 kasus. Benua pulau adalah salah satu negara yang paling sukses untuk menahan penyebaran virus corona, yang oleh para pejabat dikaitkan dengan pembatasan perjalanan awal, langkah-langkah jarak sosial dan pengujian luas.

Inline Ad

Pihak berwenang sedang melacak kemungkinan hubungan antara pria itu dan kapal pesiar Ruby Princess yang berlabuh di Sydney pada bulan Maret dan bertanggung jawab atas penyebaran virus terbesar di Australia, kata pejabat negara bagian Queensland.

Baca Juga:  #6 – Lokasi Jatuhnya Pesawat C-121 Lockheed (Antartika)

“Dia menunjukkan gejala sebelum kematiannya tetapi juga memiliki penyakit lain. Dia dinyatakan positif dalam post mortem. Pasangannya sekarang sakit dengan gejala. Dia sekarang dikucilkan, ”kata Perdana Menteri Anastasia Palaszczuk.

Polisi dan petugas medis yang menghadiri pria itu sekarang berada dalam ruang isolasi.

Kehidupan bagi banyak orang Australia mulai kembali normal dengan sekolah-sekolah kembali belajar tatap muka minggu ini dan kompetisi Liga Rugbi Nasional akan dimulai lagi pada hari Kamis.

“Sebagian besar negara itu tidak memiliki kasus untuk waktu yang lama dan sebagian besar kasus kami sekarang adalah pelancong yang kembali, dengan hanya segelintir orang yang masih dalam perawatan intensif,” Kepala Petugas Medis Australia, Brendan Murphy, mengatakan pada penyelidikan pemerintah.

Baca Juga:  Hidup Mati di Aleppo, Kota yang Terkepung

Jika Australia telah mendaftarkan tingkat kematian yang sama dengan Inggris, itu akan memiliki sekitar 14.000 kematian, Murphy menambahkan.

“Jadi saya pikir kami telah melakukannya dengan baik, kami berada dalam fase yang sangat berhati-hati sekarang untuk mencoba pindah ke ekonomi yang hidup dengan COVID.”

Namun, beberapa perbatasan negara bagian dan teritori tetap ditutup, meningkatkan ketegangan di antara para pejabat ketika fokus bergeser untuk menghidupkan kembali ekonomi, menghadapi resesi pertama dalam tiga dekade.

Perdana Menteri Scott Morrison menegaskan kembali sikap pemerintah Federal bahwa tidak ada saran bagi negara untuk menutup perbatasan mereka. (Reuters)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.