Berikut 9 Wilayah Rawan Gempa Bumi Yang Perlu Diwaspadai 2021

INIPASTI.COM, Jakarta – Dalam rapat Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana (Rakornas PB) 2021, di Jakarta pada Kamis (4/3/2021), Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan di Indonesia ada sembilan wilayah berpotensi gempa bumi yang perlu diwaspadai pada tahun 2021 ini.

Kesembilan wilayah yang dimaksud adalah Mentawai, Bengkulu-Lampung, Selat Sunda – Banten, Selat Bali, Sulawesi Utara – Laut Maluku, Aceh, Sorong, Matano dan Lembang.

Inline Ad

Seperti hasil penelusuran Antaranews.com
“ini harus kita waspadai semua,” kata Luhut.

Luhut menjelaskan analisa mengenai sembilan wilayah tersebut dilakukan berdasarkan data potensi zona aktif, seismic gap dan hubungan frekuensi gempa dan magnitudonya.

“Ini kapan terjadi? Kita tidak tahu, tapi akan terjadi. Bisa saja 10, 20, 30 atau 50 tahun lagi akan terjadi tapi kapan saja itu bisa terjadi. Misal lempengan Lembang itu, itu sudah banyak yang cerita kepada kita, memberikan briefing betapa itu juga bisa bahaya karena pergeseran itu. Padahal itu melewati kota Bandung,” katanya.

Baca Juga:  Hadiri Pesta Panen, Bupati Pasangkayu Canangkan Program Agro Smart 4.0

Ia juga mengingatkan kewaspadaan terhadap gempa bumi dan tsunami perlu ditingkatkan. Pasalnya gempa bumi dapat terjadi kapan pun tanpa bisa diprediksi.

“Kita sudah mengalami berkali-kali, yang besar itu di Aceh, Banten, Palu. Sudah banyak yang kita lihat. Kalau kita tidak belajar dari situ lagi, saya ndak ngerti lagi,” katanya.

Pemerintah sendiri telah membuat sistem mitigasi gempa bumi dan tsunami sebagai implementasi Peraturan Presiden Nomor 93 Tahun 2019 tentang Penguatan dan Pengembangan Sistem Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami (InaTEWS).

Baca Juga:  Agus Arifin Nu’mang Sandang Predikat Pemimpin Amanah

“Saya mohon teman-teman pimpinan daerah, gubernur, bupati, wali kota, sampai kepada yang terbawah, tolong dilihat ini isi Perpres ini,” tegasnya.

Luhut juga menekankan perlunya sinergi yang lebih intensif antara pemerintah pusat, baik kementerian/lembaga dengan pemerintah daerah untuk mengimplementasikan Perpres tersebut.

“Presiden juga sudah memberikan arahan untuk mewujudkan sinergi yang lebih intensif pemerintah pusat dengan seluruh kementerian lembaga. Ini yang penting karena pengalaman saya kelemahan kita di republik ini adalah koordinasi atau sinergi dalam bekerja,” pungkas Luhut.

//m.antaranews.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.