Grab dan Gojek Minta Aktifkan Fitur Angkut Penumpang Pasca PSBB

INIPASTI.COM, JAKARTA – Asosiasi pengemudi ojek online (ojol) Garda Indonesia berharap Gojek dan Grab mengaktifkan kembali fitur angkut penumpang saat fase ketiga Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta berakhir pada 4 Juni.

Dilansir dilaman CNN, Gojek dan Grab memilih mematikan fitur angkut penumpang pada aplikasi masing-masing di wilayah yang menerapkan PSBB. Hal ini membuat para pengemudi ojol hanya bisa memanfaatkan fitur antar makanan dan barang.

Inline Ad

Ketua Presidium Garda Indonesia, Igun Wicaksono mengatakan pihaknya dan mitra ojol tak pernah setuju dengan keputusan menghentikan sementara fitur antar penumpang. Dia mengatakan itu berdampak pada pengurangan pendapatan.

“Kami berharap, dengan berakhirnya PSBB, fitur layanan penumpang dapat diaktifkan kembali agar pendapatan pengemudi ojol secara perlahan dapat normal kembali,” kata Igun saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (25/5/2020).

Baca Juga:  Pemkot Makassar Gelar RDT Massal Bagi Pedagang Pasar, Ojol, dan Jukir

Igun menjelaskan terjadi penurunan pendapatan sangat drastis pada wilayah yang memberlakukan PSBB, antara 70-90 persen. Dia juga mengatakan kenaikan pengiriman barang maupun pesan antar makanan selama PSBB tidak signifikan.

“Layanan pengiriman barang maupun pesan antar makanan hanya menyumbang kenaikan 10-20 persen saja, tidak signifikan. Sehingga beberapa pengemudi ojol ada yang mencari penghasilan alternatif, seperti berjualan bagi yang masih memiliki modal,” kata Igun.

Gojek dan Grab hingga saat ini belum memberikan respons terkait kebijakan pengaktifan kembali fitur antar penumpang usai PSBB fase ketiga di Jakarta berakhir.

Baca Juga:  Ningsih Tinampi Minta Maaf Atas Ucapannya Bisa Panggil Malaikat

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, telah memperpanjang PSBB di Jakarta hingga 4 Juni untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Pelaksanaan tahap ketiga ini diharapkan menjadi yang terakhir namun bisa jadi diperpanjang jika diperlukan.

Anies mengklaim selama pelaksanaan PSBB tahap pertama dari 10 April hingga tahap kedua yang berakhir pada 22 Mei, penyebaran virus corona di ibu kota mulai menurun, ujarnya (syakhruddin)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.