Hanya Sebulan, Jumlah Korban Covid19 yang Tewas Lampaui 10.000 Orang di New York

INIPASTI.COM, NEW YORK – Jumlah korban tewas akibat koronavirus di New York kini melebihi 10.000 hanya sekitar sebulan setelah negara bagian itu mencatat kematian pertama, kata Gubernur Andrew Cuomo, Senin (13/4/20). Sebagaimana dilaporkan Oleh Marina Villeneuve, Karen Matthews dan Michael Hill dari AP.

Negara menghitung 671 kematian baru pada hari Minggu. Itu adalah pertama kalinya dalam seminggu, jumlah korban harian turun di bawah 700.

Inline Ad

Lebih dari setengah dari 10.056 kematian New York telah terjadi dalam sepekan terakhir. Rumah sakit masih mendapatkan sekitar 2.000 pasien baru per hari.

Baca Juga:  Beberapa Obat untuk Covid-19 Sedang Diuji, Ini Nama-nama Obatnya

Angka-angka suram membayangi tren penuh harapan yang mendorong Cuomo untuk dengan ragu-ragu menyatakan Senin bahwa “yang terburuk sudah berakhir” – selama orang New York terus mengikuti pembatasan tinggal di rumah.

Jumlah orang yang dirawat di rumah sakit dengan virus ini hampir rata di bawah 19.000, setelah kematian diperhitungkan. Itu melegakan setelah peningkatan berminggu-minggu kekhawatiran rumah sakit Kota New York akan secara dramatis kewalahan oleh pasien COVID-19.

“Saya percaya yang terburuk sudah berakhir jika kita bisa terus menjadi pintar (dengan tetap barada di dalam rumah),” kata Cuomo. “Dan aku percaya kita sekarang bisa mulai di jalan menuju keadaan normal.”

Baca Juga:  Artis Hollywood Bersorak Setelah Akun Trump Tutup Permanen

Kematian pertama yang dilaporkan adalah seorang wanita warga Kota New York berusia 82 tahun dengan emfisema yang meninggal pada 11 Maret. Para pejabat awalnya mengatakan dia meninggal pada 13 Maret, tetapi departemen kesehatan kota itu kemudian meralatnya.  (AR)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.