India Dilanda Infeksi ‘Jamur Hitam’, 60 Persen Pasien Harus Menjalani Operasi Pengangkatan Mata

INIPASTI.COM, INDIA – Hingga saat ini India belum sepenuhnya pulih dari wabah virus Corona. Kini, muncul penyakit baru yang menyerang bersamaan dengan virus mematikan, yaitu infeksi Jamur Hitam atau mucormycosis.

Lebih dari 80 persen pasien membutuhkan operasi segera dan sekitar 60 persen pasien yang dirawat di rumah sakit terpaksa menjalani pengangkatan satu mata akibat infeksi mengerikan ini. Dr VP Pandey, kepala departemen kedokteran rumah sakit, mengatakan kepada BBC.

Inline Ad

Dr Pandey mengatakan rumah sakit telah mendirikan 11 bangsal dengan total 200 tempat tidur untuk merawat pasien jamur hitam: “Lonjakan pada pasien ini jelas tidak terduga,” katanya.

“Kami biasa melihat satu atau dua kasus setahun sebelumnya.” Dia memperkirakan setidaknya ada 400 pasien yang mengidap penyakit itu di Indore saja.

“Infeksi jamur hitam kini menjadi lebih menantang daripada Covid-19. Jika pasien tidak dirawat tepat waktu dan tepat, maka angka kematian bisa naik hingga 94%. Biaya pengobatan mahal, dan pasokan obat-obatannya kurang. “kata Dr. Pandey.

Salah satu pasien, Anil Wankhede (54), mengalami sakit kepala dan mata kanan bengkak setelah keluar dari rumah sakit karena Covid 19.

Ia pun tidak mencari bantuan lebih lanjut karena saudaranya telah membayar perawatannya.

Baca Juga:  Topan Bulbul hantam India dan Bangladesh, 2 juta warga mengungsi

“Saya tak ingin merepotkan saudara saya lagi dengan masalah baru. Dia telah melakukan banyak hal untuk saya.”

Namun, sepuluh hari setelah dia terinfeksi jamur, Anil diberitahu dr Akshay Nair bahwa mata kanannya harus diangkat dan sinusnya juga diambil.

“Jika kita tidak menghilangkan seluruh isinya, bersama dengan semua jaringan, saraf dan kelopak mata, infeksi dapat menyerang otak,” jelas dokter sembari mengatakan pada tahap itu ia tak bisa menyelamatkan hidup mereka.

Dokter mengatakan sebagian besar pasien mereka datang terlambat, ketika mereka sudah kehilangan penglihatan, dan dokter harus mengangkat mata melalui pembedahan untuk menghentikan infeksi mencapai otak.

Dalam beberapa kasus, dokter di India mengatakan, pasien kehilangan penglihatan di kedua matanya. Dan dalam kasus yang jarang terjadi, dokter harus mengangkat tulang rahang melalui pembedahan untuk menghentikan penyebaran penyakit.

Suntikan intravena antijamur yang harganya 3.500 rupee (Rp. 688.000) per dosis dan harus diberikan setiap hari hingga delapan minggu adalah satu-satunya obat yang efektif melawan penyakit ini.

Apa itu mukormikosis?

Mucormycosis adalah infeksi yang sangat jarang. Hal ini disebabkan oleh paparan jamur mukosa yang banyak ditemukan di tanah, tanaman, pupuk kandang, serta buah dan sayuran yang membusuk.

Baca Juga:  Pencurian Informasi Pribadi terkait Pandemi Berkembang di AS

“Ini ada di mana-mana dan ditemukan di tanah dan udara dan bahkan di hidung dan lendir orang sehat,” kata Dr Akshay Nair, seorang ahli bedah mata yang berbasis di Mumbai.

Ini mempengaruhi sinus, otak dan paru-paru, dan dapat mengancam jiwa pada penderita diabetes atau penderita kekebalan tubuh yang parah, seperti pasien kanker atau orang dengan HIV / AIDS.

Dokter percaya mukormikosis, yang memiliki tingkat kematian keseluruhan 50%, mungkin dipicu oleh penggunaan steroid, pengobatan yang menyelamatkan jiwa untuk pasien Covid-19 yang sakit parah dan kritis.

Steroid mengurangi peradangan di paru-paru untuk Covid-19 dan tampaknya membantu menghentikan beberapa kerusakan yang dapat terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bekerja terlalu keras untuk melawan virus corona. Tetapi mereka juga mengurangi kekebalan dan meningkatkan kadar gula darah pada penderita diabetes dan pasien Covid-19 non-diabetes. Diperkirakan penurunan kekebalan ini dapat memicu kasus mukormikosis ini.

Pasien yang menderita infeksi jamur biasanya memiliki gejala hidung tersumbat dan berdarah; pembengkakan dan nyeri di mata; kelopak mata terkulai; dan kabur dan akhirnya, kehilangan penglihatan. Mungkin ada bercak hitam di kulit di sekitar hidung.

Baca Juga:  Ambil Hikmahnya, Karantina di Rumah Kesempatan untuk Dekat dengan Keluarga

Media setempat melaporkan setidaknya 7.250 kasus mucormycosis telah ditemukan di seluruh India pada 19 Mei.

“Dalam pertempuran kami ini, tantangan baru lain dari jamur hitam juga muncul,” jelas Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Jumat lalu.

India memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi kedua di dunia dan telah melaporkan sekitar 250.000 infeksi dan 4.000 kematian setiap hari.(eq)

(Visited 1 times, 15 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.