Iran Mengancam ‘Akan Menghancurkan’ Pasukan AS Jika Kapal Perang AS Menyerang Teluk

INIPASTI.COM, Komandan Pasukan Pengawal Revolusi merespons setelah Presiden AS Trump mengancam akan ‘menghancurkan’ kapal-kapal Iran jika mengganggu.

Komandan Pasukan Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran telah menjanjikan “tanggapan yang menghancurkan” terhadap serangan militer Amerika  di Teluk itu  setelah Presiden Amerika Serikat  Donald Trump  mengancam akan  “menembak jatuh dan menghancurkan” kapal-kapal Iran.

Inline Ad

Para pejabat Iran  pada hari Kamis juga menuduh Trump “melakukan intimidasi” dan mengatakan ia harus fokus pada perawatan tentara AS yang terinfeksi virus corona alih-alih membuat ancaman. Ribuan tentara AS telah tertular virus itu, termasuk ratusan di kapal induk yang merapat di Guam, dan setidaknya dua telah meninggal akibat COVID-19.

“Saya telah memerintahkan pasukan angkatan laut kami untuk menghancurkan pasukan teroris Amerika di Teluk Persia yang mengancam keamanan militer Iran atau kapal-kapal non-militer,” kata Jenderal Hossein Salami kepada TV nasional. “Keamanan Teluk Persia adalah bagian dari prioritas strategis Iran.”

Tweet Presiden AS pada hari Rabu yang mengatakan bahwa ia telah memberi wewenang kepada  Angkatan Laut AS di wilayah tersebut untuk menyerang kapal cepat Iran yang mendekati aset militer Amerika, itu datang setelah kedua pasukan itu bersitegang di Teluk.

“Pasukan AS tidak memiliki urusan di wilayah sejauh 12.500 kilometer dari negara mereka, memprovokasi angkatan laut kita di lepas pantai Teluk Persia KITA SENDIRI,” kata Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif melalui Twitter.

Setelah pengumuman Iran tentang peluncuran satelit pengintaian militer pada hari Rabu, Trump menulis di Twitter, tanpa mengutip insiden spesifik: “Saya telah menginstruksikan Angkatan Laut Amerika Serikat untuk menembak jatuh dan menghancurkan setiap dan semua kapal perang Iran jika mereka mengganggu kapal kita di laut. “

Baca Juga:  Drone MQ-9 Reaper, Andalan Trump Lumpuhkan Qassem Soleiman

Jenderal Abolfazl Shekarchi, juru bicara angkatan bersenjata Iran, menyebut justru Trump yang merupakan “pengganggu” karena mengeluarkan ancaman itu.

Di Pentagon pada hari Rabu, wakil ketua Gabungan Kepala Staf, Jenderal John Hyten, menganggap tweet Trump sebagai peringatan yang berguna bagi Iran. Dia menarik menyamakan antara ketegangan angkatan laut pekan lalu di Teluk dan peluncuran satelit luar angkasa Rabu, yang katanya adalah “hanya contoh lain dari sikap bermusuhan Iran”.

“Dan itu berjalan seiring dengan gangguan dari kapal cepat … Anda menyatukan kedua hal itu dan itu hanya contoh dari perilaku bermusuhan dan kelakuan buruk Iran,” kata Hyten.

Iran menganggap kehadiran militer AS dalam jumlah besar di Timur Tengah sebagai ancaman bagi keamanannya.

‘Hak membela diri’

Para pejabat senior Pentagon tidak memberikan indikasi bahwa Trump telah mengarahkan perubahan mendasar dalam kebijakan militer terhadap Iran.

“Presiden mengeluarkan peringatan penting kepada Iran,” David Norquist, wakil menteri pertahanan, mengatakan ketika ditanya tentang tweet itu. “Yang dia tekankan adalah semua kapal kita memiliki hak untuk membela diri.”

Tetapi anggota kongres AS Elaine Luria, seorang veteran Demokrat dan Angkatan Laut, mengatakan tweet Trump dapat menyebabkan perang.

“Presiden yang terus mengeluarkan perintah kepada militer kita melalui tweet adalah ancaman bagi keamanan nasional kita dan, jika diikuti tanpa panduan dan aturan pelaksanaan yang jelas, akan meningkatkan ketegangan dengan Iran yang seharusnya tidak perlu terjadi dan malah mungkin mengarah pada konflik habis-habisan,” katanya. .

Baca Juga:  Kenakan Masker di Rumah untuk Hambat Penularan Covid-19, Hasil Studi Baru Menunjukkan Ini

Ditanya apakah tweet itu berarti jika kejadian pekan lalu di Teluk itu terulang kembali akan mendatangkan respons mematikan dari AS, Hyten mengatakan: “Saya harus menjadi kapten kapal untuk menentukan hal itu.”

Peluncuran provokatif

Peluncuran satelit ruang angkasa Iran memiliki potensi implikasi yang lebih besar untuk konflik dengan Iran. Para pejabat AS mengatakan itu dimaksudkan untuk menyempurnakan pengembangan rudal balistik antarbenua Iran yang dapat mengancam AS.

Menggunakan peluncur seluler di situs baru, IRGC mengatakan pihaknya menempatkan satelit Noor, atau “Cahaya” ke dalam orbit rendah yang mengelilingi Bumi. TV nasional Iran pada Rabu malam menunjukkan cuplikan dari apa yang dikatakannya adalah satelit, dan mengatakan satelit itu mengorbit Bumi dalam waktu 90 menit. TV Nasional mengatakan sinyal satelit sedang diterima.

Hyten mengatakan terlalu dini untuk mengetahui apakah peluncuran itu berhasil menempatkan satelit di orbit. Dia mengatakan teknologi pelacakan AS menunjukkan kendaraan peluncuran telah melakukan perjalanan “sangat jauh, yang berarti memiliki kemampuan sekali lagi untuk mengancam tetangga mereka, sekutu mereka, dan kami ingin memastikan mereka tidak pernah bisa mengancam Amerika Serikat”.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan PBB perlu mengevaluasi apakah program ruang angkasa itu konsisten dengan resolusi Dewan Keamanan.

“Saya tidak berpikir sejauh itu dan saya pikir Iran perlu bertanggung jawab atas apa yang telah dilakukan,” kata Pompeo.

Dalam sepucuk surat pada hari Rabu kepada Trump, 50 mantan pejabat senior AS dan para ahli di Iran menuduh Teheran menggunakan COVID-19 sebagai alasan untuk menekan AS agar mengurangi sanksi, sambil terus mengeluarkan uang untuk membiayai “aktivitas bermusuhan” di wilayah tersebut.

Baca Juga:  Indonesia-Iran Perkuat Kerja Sama Migas dan Perdagangan

Surat itu menyerukan Trump “untuk menggandakan kampanye tekanan maksimum untuk memaksa para mullah mengalokasikan uang mereka pada rakyat Iran, bukan untuk ambisi nuklir mereka, imperialisme, dan penindasan internal”.

Ketegangan antara Iran dan AS meningkat awal tahun ini setelah serangan udara Amerika membunuh Qassem Soleimani, kepala Pasukan Quds sayap elite dari Pasukan Pengawal Revolusi Iran, di Irak.

Pembunuhan itu membawa kedua negara ke ambang perang.

Iran membalas pada 8 Januari dengan serangan roket ke pangkalan Ain-Assad Irak di mana pasukan AS ditempatkan. Tidak ada pasukan AS yang terbunuh atau menghadapi cedera tubuh langsung, tetapi lebih dari 100 kemudian didiagnosis menderita gegar otak traumatis. Demikian aljazeera.com.

(AR)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.