Kongres AS Kecanduan Internet?

INIPASTI.COM, WASHINGTON — Satu-satunya hal yang kurang produktif daripada menelusuri Twitter adalah mendengar para politisi membicarakannya. Sidang untuk kepala eksekutif Big Tech pada hari Kamis menyaksikan anggota parlemen menanyai Sundar Pichai dari Alphabet, bos Facebook Mark Zuckerberg dan kepala Twitter Jack Dorsey tentang informasi yang salah dan masalah lain di platform mereka. Itu menghasilkan momen yang agak menghibur tetapi tidak ada yang berarti. Ungkap Gina Chon pada rubrik breakingviews reuters yang dikutip inipasti.com.

Katanya, masing-masing kepala teknologi telah bersaksi di depan Kongres beberapa kali sejak 2018. Dampaknya semakin berkurang setiap kali. Sementara beberapa pertanyaan difokuskan pada masalah-masalah yang sesuai dengan undang-undang seperti konten kekerasan yang diposting sebelum penyerbuan gedung Capitol AS pada bulan Januari, yang lainnya tidak relevan. Seperti setiap CEO yang ditanya apakah dia menerima vaksin Covid-19.

Baca Juga:  Guru Berhenti Gunakan Zoom setelah 'Insiden sangat Serius'
Inline Ad

Dengar pendapat yang substansial bisa efektif. Pada tahun 2016, setelah melemahkan pertanyaan Senat tentang skandal akun palsu, bos Wells Fargo saat itu John Stumpf mengundurkan diri. Untuk bos teknologi, Kongres telah gagal menghasilkan tindakan serupa atau undang-undang apa pun. Seperti Twitter itu sendiri, setiap tetes barang bagus hadir dengan lautan banalitas. Reuters.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.