Krisis Ekonomi, Hotel Landmark Lebanon Bergulung di Tengah Pandemi

Le Bristol (Foto AP / Hussein Malla) The Associated Press

INIPASTI.COM, BEIRUT – Seorang eksekutif mengatakan salah satu hotel terkenal di Lebanon yang selamat dari perang saudara selama 15 tahun di negara itu dan berbagai pertarungan lainnya telah menutup pintu. Sebagaimana dilaporkan Oleh Jurnalis Associated Press SARAH EL DEEB, dikutip sepenuhnya dari abcnews.go.com.

Salah satu hotel terkenal di Lebanon yang selamat dari perang saudara selama 15 tahun di negara itu dan berbagai pertarungan lainnya ditutup di tengah krisis ekonomi dan pandemi koronavirus negara itu, seorang eksekutif hotel mengatakan Sabtu.

Inline Ad

Le Bristol yang bergengsi dan berusia hampir 70 tahun ditutup sementara sebagai bagian dari langkah-langkah nasional untuk memerangi penyebaran virus. Tetapi Pascale Selwan Tabet, asisten manajer eksekutif, mengatakan ketidakpastian mencengkeram dunia karena virus tersebut ditambah dengan krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya di Lebanon memaksa para pemilik untuk menutupnya demi kebaikan.

Dulunya adalah tempat di mana sosialita negara itu bercampur dengan royalti, hotel besar ini terkenal dengan pesta-pesta dansa dan hidangan khasnya. Itu juga membanggakan cincin seluncur es pertama di negara itu. Desain asli hotel yang memadukan gaya timur dan modern dipelihara dalam renovasi dua tahun yang menambahkan sentuhan kontemporer. Itu dimiliki oleh keluarga Doumet, salah satu yang terkaya di Libanon.

Baca Juga:  Kementan Lakukan Ini Untuk Antisipasi Masuknya Virus Corona

Pengumuman resmi penutupan, yang mempengaruhi sekitar 120 karyawan, diharapkan minggu depan, kata Tabet. Staf hotel dulu dan sekarang sudah mulai memposting pesan perpisahan di media sosial.

Libanon telah menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dekade, dengan angka pengangguran melonjak dan mata uang lokal kehilangan lebih dari setengah nilainya terhadap dolar. Protes pecah di seluruh negeri pada bulan Oktober terhadap korupsi pemerintah, semakin memperparah kemerosotan ekonomi.

Pada bulan Februari, kepala asosiasi pemilik hotel mengatakan tingkat hunian turun menjadi antara 10-15% di Beirut dan jauh lebih rendah di luar ibukota. Dengan penyebaran coronavirus, satu-satunya bandara di negara itu ditutup dan pemerintah memerintahkan klub malam dan restoran terkenal di Libanon untuk menutup, sebuah pukulan besar bagi industri perhotelan yang sudah mengejutkan.

“Suksesi peristiwa dramatis ini di kota dan di seluruh dunia telah berdampak pada industri perhotelan. Kemudian pandemi coronavirus ‘mengeksekusi’ industri pariwisata, ”kata Tabet.

Baca Juga:  Iqbal Suhaeb Keliling Semprot Disinfektan di Area Publik Makassar

Keputusan untuk menutup itu tidak mudah bagi pemiliknya. Pada 2013 hotel ditutup selama dua tahun untuk menjalani renovasi besar-besaran, dibuka kembali dengan pesta besar yang dihadiri oleh pejabat tinggi negara yang terkenal dan terkenal dan asing. Staf menerima gaji penuh mereka selama dua tahun itu, kata Tabet.

Itu hanya dua tahun hotel menutup pintunya, dengan manajemen menolak penutupan selama perang saudara 1975 di negara itu, yang berlangsung 15 tahun.

Hotel ini merupakan bagian dari sejarah dan lanskap politik Lebanon, yang menjadi tempat acara pernikahan dan pertemuan para elit politik negara itu.

Hotel ini juga terletak tepat di seberang jalan tempat operasi pembunuhan Israel yang terkenal terjadi pada tahun 1973 yang menewaskan tiga pejabat Palestina dan menyebabkan pengunduran diri pemerintah Libanon.

“Le Bristol adalah landmark di Beirut. Jika pemilik tidak percaya pada negara mereka tidak akan mengalami renovasi dua tahun, “kata Tabet.

Le Bristol, yang terkenal dengan lampu gantung dan ballroom-nya, membuka pintunya pada tahun 1951. Almarhum Shah Iran, Puteri Soraya Iran dan Pangeran Albert dari Monako menjadi tamu hotel. Raja Saudi Abdullah bin Abdul Aziz dan Presiden Prancis Jacques Chirac juga tinggal di sana. Salah satu penyair paling terkenal di dunia Arab, Nizar Qabbani, adalah seorang reguler di Le Bristol. (*)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.