Mengapa Kematian akibat Covid19 di Italia Sangat Tinggi?

INIPASTI.COM,  Para ahli memperingatkan populasi negara itu lebih tua dari rata-rata dan mengatakan ribuan kasus ringan bisa saja terlewatkan. Diulas oleh Sam Blanchard, Reporter Kesehatan Senior untuk Mailonline.

Dikatakan, Italia memiliki tingkat kematian coronavirus tertinggi di dunia dengan satu dari setiap 16 orang yang menderita penyakit di sana meninggal karenanya.

Inline Ad

Para ahli mengatakan memiliki salah satu populasi tertua di dunia, sejumlah besar kasus terkonsentrasi di daerah kecil dan statistik yang tidak akurat berkontribusi terhadap dampak mematikan virus yang ada di sana.

Setidaknya 10.149 orang kini telah didiagnosis dengan virus ini, menjadikannya negara terparah di luar China, dan 631 dipastikan telah meninggal.

Angka kematiannya adalah 6,22 persen, menurut data terbaru – tertinggi di dunia.

Di Cina angka kematian adalah 3,91 persen dan para ilmuwan telah menyarankan jika itu lebih tinggi dari angka sebenarnya karena banyak kasus kemungkinan tidak dilaporkan. 

Baca Juga:  Ada Kelelawar di Balik Wabah SARS, MERS, dan Virus Corona Wuhan

Hanya Wuhan dan provinsi Hubei di sekitarnya yang memiliki lebih banyak kasus coronavirus daripada Lombardy, daerah yang paling parah di Italia, yang memberikan tekanan besar pada sistem kesehatan setempat.

Italia telah menjadi pusat krisis coronavirus dunia yang tidak masuk akal.

Kemarin saja mencatat 168 kematian besar-besaran dalam satu hari dan, pada hari Senin, setidaknya 1.492 infeksi baru dikonfirmasi. Bahkan di puncak epidemi sendiri, Cina – dengan populasi 22 kali ukuran Italia – tidak pernah mencatat lebih dari 3.900 dalam sehari.

Kepuasan pemerintah telah dipersalahkan atas kecepatan di mana wabah telah mencengkeram negara, tetapi usia warganya mungkin adalah apa yang menyebabkan kematian.

Italia memiliki populasi lansia terbesar di Eropa, dengan hampir seperempat orang (22 persen) berusia 65 atau lebih.

Baca Juga:  Jokowi Tetapkan Virus Corona Sebagai Bencana Nasional

Dan usia rata-rata – pertengahan rentang usia – adalah 46,5 tahun, menurut CIA – tertinggi kelima di dunia.

Sebagai perbandingan, usia rata-rata Inggris adalah 40,6 (18 persen berusia di atas 65) dan AS adalah 38,5 (17 persen di atas 65).

Seseorang yang lebih tua adalah, semakin mematikan virus corona.

Usia diketahui sebagai salah satu faktor risiko terbesar karena sistem kekebalan dan paru-paru secara alami lebih lemah sehingga tubuh kurang mampu menangkis pneumonia, yang disebabkan oleh virus dalam kasus-kasus parah.

Penelitian telah menemukan bahwa orang berusia 80 atau lebih memiliki risiko 14,8 persen (satu dari tujuh) meninggal jika mereka mengembangkan COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona.

Presiden lokal Lombardy, Attilio Fontana, membenarkan, “Semua kematian yang kami alami adalah orang yang sangat tua atau orang yang sangat sakit,” lapor New York Times. 

Baca Juga:  Dinilai 'Radikal', Pemerintah Australia Berlakukan Aturan Baru Hadapi Wabah

(dailymail.co.uk)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.