PINDAH TUAN: Dari Reruntuhan Perang AS di Irak, Terbentuk Orde Baru Ciptaan Iran

Mantan Menteri Luar Negeri Irak, Tariq Aziz, memberi hormat ketika lagu kebangsaan Irak dimainkan di sebuah konferensi di Baghdad pada 2 Desember 1998. Foto: Peter Dejong / AP

Jeremy Scahill, Murtaza Hussain
(The Intercept, 18 November 2019)

INIPASTI.COM – Sekitar sebulan sebelum Amerika Serikat menginvasi Irak pada Maret 2003, Tariq Aziz, salah satu rekan Saddam Hussein yang paling terpercaya, duduk di kantornya di Baghdad dalam seragam hijau zaitun, cerutu di tangan, memakai sandal rumah.

Inline Ad

Pria yang selama puluhan tahun menjabat sebagai wajah publik diplomasi tinggi Irak itu menawarkan analisis politik yang mungkin membuatnya dieksekusi di tahun-tahun sebelumnya.

“AS dapat menggulingkan Saddam Hussein,” kata Aziz, seorang Kristen Irak dan salah satu tokoh paling senior dalam pemerintahan Saddam. “Anda dapat menghancurkan Partai Baath dan nasionalisme Arab sekuler.”

Namun, ia memperingatkan, “Amerika akan membuka Kotak Pandora yang tidak akan pernah bisa ditutup kembali.”

Pemerintahan Saddam yang dijalankan dengan tangan besi, terbungkus dalam lapisan nasionalisme Arab, menurutnya, adalah satu-satunya cara efektif untuk menghadapi pasukan seperti Al Qaeda atau mencegah perluasan pengaruh Iran di wilayah tersebut.

Ketika AS menginvasi, Aziz adalah satu dari delapan target terpending dalam daftar musuh yang dibuat Pentagon. Dia akhirnya ditangkap dan ditahan di penjara sementara di bandara Baghdad.

Dia dipaksa untuk menggali lubang di tanah untuk digunakan sebagai kakus. Dia meninggal dalam tahanan karena serangan jantung pada Juni 2015. Namun Aziz hidup cukup lama untuk menyaksikan apa yang dia peringatkan terbukti menjadi kenyataan. Dia menuduh Presiden AS Barack Obama telah “mengumpankan Irak ke mulut serigala.”

Invasi dan pendudukan Irak tahun 2003 menandai saat ketika AS kehilangan kendali atas permainan catur berdarahnya sendiri. Kekacauan yang diakibatkan oleh invasi AS memungkinkan Iran untuk mendapatkan tingkat pengaruh di Irak yang tak mungkin dapat terjadi pada masa pemerintahan Saddam.

Dokumen-dokumen rahasia dari Kementerian Intelijen dan Keamanan Iran, yang diperoleh oleh The Intercept , memberikan gambaran yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang seberapa dalam Irak saat ini berada di bawah pengaruh Iran. Kedaulatan yang pernah dipertahankan dengan sangat gigih oleh nasionalis Arab telah terus terkikis sejak invasi AS.

Negara itu dianggap oleh Iran pengaruhnya telah hancur oleh perang, pendudukan militer, terorisme, dan sanksi ekonomi selama beberapa dekade. Irak masih berjuang dengan warisan pertumpahan darah sektarian bertahun-tahun, munculnya kelompok-kelompok jihad yang keras, dan korupsi yang meluas yang diakibatkan oleh invasi dan pendudukan AS.

Menghadapi tragedi nasional ini, sejumlah warga Irak mengungkapkan kerinduan mereka terhadap stabilitas otoriter rezim Saddam. Menavigasi situasi kacau ini bukanlah tugas yang mudah bagi kekuatan asing.

Pada tahun-tahun setelah invasi 2003, beberapa politisi AS mengutip analogi “Pottery Barn” atau “memecahkan berarti membeli” untuk membenarkan kehadiran jangka panjang yang berkelanjutan di Irak.

Invasi itu telah menghancurkan masyarakat Irak. Jadi, seperti analogi di atas, seharusnya setelah menghancurkan negara itu, Amerika Serikat mau tidak mau harus membelinya. Pada kenyataannya, setelah menghancurkan Irak, AS akhirnya justru meninggalkan Irak.

Iranlah yang kemudian mencari tahu apa yang harus dilakukan terhadap reruntuhan dan puing-puing peninggalan Amerika itu.

Warga sipil dengan berjalan kaki melewati tank di jembatan dekat pintu masuk ke kota Basra, Irak yang dikepung, pada 29 Maret 2003. Foto: Gambar Spencer Platt / Getty

BENCANA DE-BAATHIFIKASI

Satu dekade lebih sebelum George W. Bush memutuskan untuk menggulingkan pemerintah Irak, pemerintahan ayahnya telah mengambil jalan yang sangat berbeda.

Setelah tanpa ampun menghancurkan infrastruktur sipil dan militer Irak dalam kampanye pemboman selama Perang Teluk 1991, George HW Bush diyakinkan bahwa terlalu berbahaya untuk melenggang masuk ke Baghdad.

Baca Juga:  Ahok, Superhero Umat Islam

Bukan karena potensi biaya manusia, atau kematian tentara AS dalam pertempuran, tetapi karena Saddam adalah sosok yang diketahui telah terbukti berharga pada 1980-an ketika ia menyerang Iran dan memicu Perang Iran-Irak yang brutal. Selama konflik delapan tahun itu, AS mempersenjatai kedua negara tetapi jauh lebih menyukai Baghdad dari pada Teheran.

Lebih dari satu juta orang tewas dalam peperangan yang mengingatkan pada Perang Dunia I. Henry Kissinger sebenarnya memuji strategi AS dalam peperang Iran-Irak ketika dia mengatakan, “Sayang hanya ada satu pihak yang kalah dalam perang itu.”

Bahkan setelah perang berakhir, ketakutan Amerika terhadap Iran melebihi hasrat mereka untuk menggulingkan rezim di Irak. Itu sebabnya, Saddam tetap dibiarkan berkuasa.

Putra Bush memiliki pandangan berbeda. Setelah serangan 11 September 2001, tokoh-tokoh berpangkat tinggi dalam pemerintahannya mulai secara salah menghubungkan rezim Saddam dengan Al Qaeda.

Padahal, kelompok ekstrem itu sebenarnya adalah musuh bebuyutan partai Baath. Namun proses penggulingan Saddam telah ditentukan oleh para neokonservatif yang bertekad melancarkan perang melawan Irak malah bertahun-tahun sebelum serangan 11 September.

Di Tikrit, Irak, pada 30 April 2003, para wanita dalam rumah menonton ketika tentara AS menangkap seorang lelaki yang diidentifikasi oleh komandan Brigade 1 sebagai anggota Partai Baath yang terkemuka.

Seorang marinir AS mengawasi patung Saddam Hussein digulingkan di pusat kota Baghdad pada 9 April 2003. Foto: Saurabh Das / AP; Jerome Delay / AP

Dalam beberapa minggu setelah invasi tahun 2003, Saddam kehilangan kekuasaan dan dalam pelarian. Seorang ideolog sayap kanan yang pernah bekerja di bawah Kissinger ditempatkan di Irak untuk suatu periode setelah invasi. “Raja muda” baru di negara itu, L. Paul Bremer, pernah menyebut dirinya sebagai “satu-satunya tokoh otoritas terpenting – selain diktator Saddam Hussein – yang sebagian besar warga Irak pernah kenal.”

Meskipun seorang diplomat lama, Bremer tidak pernah bertugas di Timur Tengah dan tidak memiliki keahlian dalam politik Irak. Tetapi dia menjadi terobsesi dengan gagasan bahwa Partai Baath analog dengan Partai Nazi Jerman dan perlu dihilangkan secara keseluruhan.

Di bawah kepemimpinannya di Otoritas Sementara Koalisi, AS menerapkan salah satu kebijakan paling berbahaya dalam sejarah modern pengambilan keputusan pascaperang.

Dalam bukunya tentang Perang Irak, “Night Draws Near,” wartawan pemenang Hadiah Pulitzer, mendiang Anthony Shadid menulis, “Efek dari keputusan Bremer adalah mengirim lebih dari 350.000 perwira dan wajib militer, pria dengan setidaknya beberapa pelatihan militer, ke jalan-jalan, langsung menciptakan reservoir calon yang potensial untuk perang gerilya. (Yang mereka miliki adalah sekitar satu juta ton senjata dan amunisi segala jenis, dapat diakses secara bebas di lebih dari seratus depot yang sebagian besar tidak dijaga di seluruh negeri).

”Seorang pejabat AS, dikutip secara anonim oleh New York Times Magazine pada saat itu, menjelaskan Keputusan Bremer dengan lebih jelas: “Itu adalah minggu di mana kita menciptakan 450.000 musuh di Irak.”

Paul Bremer, administrator sipil AS teratas di Irak, selama upacara kelulusan untuk pasukan pascaperang baru Irak pada 4 Oktober 2003, di Kirkush. Foto: Marwan Naamani / AFP via Getty Images

Dampak dari keputusan Bremer dapat dilihat dalam laporan-laporan rahasia intelijen Iran yang ditulis lebih dari satu dekade kemudian.

Baca Juga:  Victoria Australia Perketat Penguncian Coronavirus

Banyak gerilyawan Sunni yang berperang melawan pemerintah Nouri al-Maliki pada 2013 digambarkan dalam dokumen sebagai “Baathists,” sebuah rujukan kepada kelompok-kelompok militan yang dipimpin oleh mantan perwira militer Irak. Kelompok-kelompok ini secara nostalgia mengidentifikasi diri mereka dengan tatanan politik pra-2003.

Dokumen-dokumen menunjukkan bahwa Iran telah bekerja untuk menghancurkan mereka atau mengkooptasi mereka dalam perang melawan Negara Islam.

Banyak mantan Baathists juga menemukan diri mereka bertempur di barisan ISIS sendiri, sebuah organisasi yang kepemimpinan militernya termasuk pejabat senior dari militer Saddam yang dibubarkan.

Proses debaathifikasi juga bertepatan dengan perkembangan buruk lainnya di Irak: kebangkitan politik sektarian.

Amerika Serikat juga memainkan peran penting dalam fenomena ini. Untuk mengambil satu contoh, otoritas pendudukan AS setelah invasi melakukan serangan terhadap ulama Syiah bernama Moqtada al-Sadr.

Sadr, yang ayah dan saudara lelakinya dibunuh oleh kaki tangan Saddam, adalah seorang nasionalis Irak yang berbicara dalam bahasa rakyat, meskipun ia sering berselisih dengan para pemimpin ulama Syiah lainnya.

Laporan intelijen Iran dari 2014 mengutip orang-orang pro-Iran di Irak yang menyatakan terus frustrasi terhadap Sadr karena menolak mengikuti program mereka. Dia tetap menjadi duri dalam daging pemerintah Irak saat ini dan kepentingan Iran secara umum, meskipun telah tinggal dan belajar di Iran selama bertahun-tahun.

Syekh Moqtada al-Sadr menyampaikan khutbah Jumat di masjid di Kufah, Irak, pada 11 Juli 2003. Foto: Gambar Scott Peterson / Getty

Setelah invasi AS, popularitas Sadr meningkat setelah ia mengorganisasi layanan sosial dan infrastruktur untuk mengatasi kondisi buruk yang dihadapi oleh warga Irak, khususnya di daerah kumuh Syiah yang telah ditindas secara brutal oleh Saddam.

Ketika kota Fallujah Sunni pertama kali diserang oleh AS pada bulan April 2004, setelah pembunuhan empat tentara bayaran Blackwater, Sadr mengatur donor darah dan membantu konvoi dan mengutuk agresi Amerika. Untuk sesaat, AS nyaris menyatukan pasukan Syiah dan Sunni dalam perang melawan musuh bersama, yakni Amerika.

Situasi ini tidak bisa dipertahankan. Pada 2005, AS telah sepenuhnya berinvestasi dalam kebijakan yang sangat memperburuk sektarianisme di Irak. AS mulai mempersenjatai, melatih, dan mendanai pasukan berani mati Syiah yang meneror komunitas Sunni dalam perang yang mengubah susunan demografis Baghdad.

Ketika posisi Sunni menjadi semakin mengerikan, kelompok-kelompok sektarian mulai muncul yang kemudian tumbuh semakin ekstrem, termasuk Al Qaeda di Irak dan penggantinya, Negara Islam atau ISIS.

Seperti yang ditunjukkan oleh laporan intelijen yang bocor, pertumpahan darah sektarian yang dimulai dengan invasi AS tidak pernah benar-benar berakhir. Hingga 2014, Kementerian Intelijen dan Keamanan Iran mendokumentasikan pembersihan terus-menerus dari warga Sunni dari daerah sekitar Baghdad oleh milisi Irak yang terkait dengan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran.

Pasukan keamanan Irak mencoba untuk mendorong kembali demonstran anti-pemerintah ke Tahrir Square pada 11 November 2019, menggunakan gas air mata dan peluru untuk mencegah pendudukan jembatan di pusat kota Baghdad. Foto: Gambar Laurent Van der Stockt / Getty

PERHITUNGAN IRAN, KEMARAHAN IRAK

Ketika Pemerintahan Obama melakukan “penarikan” lewat televisi dari Irak pada tahun 2011, petak besar negara itu masih dalam kondisi keruntuhan politik dan kemanusiaan. Negara Irak yang sudah ada sebelum perang benar-benar telah hancur.

Di tengah situasi seperti itu, Iran telah berusaha untuk mengisi kekosongan menganga di Irak yang dibuat oleh kebijakan Washington. Dari puing-puing peninggalan Amerika, para pemimpin Iran melihat peluang untuk menciptakan sebuah orde baru – yang tidak akan pernah lagi mengancam mereka seperti rezim Saddam Hussein.

Baca Juga:  Gol Bunuh Dini Maroko Bawa Kemenangan Untuk Iran

Protes yang sekarang melumpuhkan kota-kota Irak adalah demonstrasi nyata terhadap kebijakan Iran yang tidak populer di Irak. Beberapa ratus demonstran telah dibunuh oleh pasukan keamanan yang menembakkan amunisi langsung ke kerumunan.

Kedaulatan Irak secara efektif telah dimusnahkan oleh invasi AS tahun 2003. Akan tetapi, gagasan tentang negara Irak masih dihargai oleh orang-orang muda di jalan-jalan yang berani menghadapi peluru demi menegaskan kemerdekaan mereka.

Pendekatan agresif Iran terhadap Irak harus dilihat dalam konteks sejarah. Memang, sulit membayangkan aktor negara-bangsa rasional mana pun yang tidak akan menempuh jalan yang sama karena keadaan yang sama.

Invasi menyebabkan kekhawatiran di Iran bahwa perhentian berikutnya untuk militer AS adalah Teheran. Ketakutan ini meningkat setelah pemerintahan Bush menolak usulan “tawaran besar” dari Iran pada tahun 2003 yang menawarkan pembicaraan yang bertujuan untuk menyelesaikan perbedaan antara kedua belah pihak.

Sebagai gantinya, Amerika Serikat terus memperlakukan Iran sebagai musuh dan mengejar jalur pendudukan di Irak yang meninggalkan jejak kegagalan dan ratusan ribu warga Irak yang tewas.

Bahwa Iran akan mengambil kesempatan untuk menegaskan pengaruhnya di Irak bukanlah kejutan. Sementara peran Iran jauh dari positif, Amerika Serikat telah lama kehilangan setiap klaim sebagai broker yang sah mengenai masa depan kedua negara.

Pada tahun 1963, AS membantu memulai mimpi buruk panjang Irak ketika membantu penggulingan pemerintah populer Abdel Karim Kassem, yang berusaha menasionalisasi minyak Irak dan menciptakan program kesejahteraan sosial.

AS mendukung pendakian Saddam dan terus mendukung rezimnya selama bertahun-tahun, terutama sebagai benteng melawan Iran, bahkan dalam menghadapi kekejaman tingkat tinggi seperti penyerangan gas terhadap warga sipil Kurdi di kota Halabja dan pembantaian warga Syiah Irak setelah Perang Teluk.

Selama lebih dari enam dekade, AS telah memainkan peran sentral dalam mengobarkan bencana yang telah menghancurkan kehidupan seluruh generasi di Irak dan Iran. Setiap kritik terhadap peran Iran hari ini tidak dapat menghapus catatan buruk ini.

Bagaimana orang Irak menanggapi informasi tentang transaksi rahasia Iran di negara mereka adalah urusan mereka. Mungkin ada organisasi dan negara internasional yang saran dan nasihatnya akan diterima. Tetapi mengingat warisannya yang mengerikan di Irak, Amerika Serikat seharusnya tidak berada di antara mereka. (*)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.