Ribuan Orang Israel Melakukan Protes di Yerusalem, Meskipun dalam Suasana Lockdown

INIPASTI.COM, JERUSALEM – Ribuan orang Israel berkumpul di luar kediaman resmi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Sabtu malam untuk menuntut pengunduran dirinya, terus maju dengan berminggu-minggu protes terhadap pemimpin Israel yang diperangi meskipun ada perintah penguncian baru yang ketat.

Dengan Israel menghadapi salah satu wabah virus korona terburuk di dunia, aturan penguncian yang ketat mulai berlaku Jumat, menutup banyak bisnis, melarang pertemuan besar dan memerintahkan orang untuk tinggal dekat dengan rumah. Tetapi Knesset Israel, atau parlemen, tidak dapat menyetujui undang-undang yang diusulkan yang akan melarang hak untuk melakukan protes.

Inline Ad

Netanyahu telah mendorong keras untuk melarang demonstrasi, mengklaim bahwa itu merupakan ancaman bagi keselamatan publik, dan dia mengancam akan mengumumkan keadaan darurat untuk menghentikan kerusuhan. Tetapi lawan-lawannya menuduhnya menggunakan krisis kesehatan sebagai dalih untuk menghentikan demonstrasi selama berminggu-minggu terhadapnya.

Selama lebih dari tiga bulan, ribuan orang telah memadati jalan-jalan di pusat kota Yerusalem dekat kediaman Netanyahu, meminta dia untuk mundur. Para pengunjuk rasa mengatakan Netanyahu tidak boleh tetap menjabat ketika dia diadili atas tuduhan korupsi dan menuduhnya ceroboh dalam menanggapi krisis virus corona. Banyak pengunjuk rasa adalah pemuda Israel terpelajar yang kehilangan pekerjaan karena kemerosotan ekonomi.

Baca Juga:  AS-Taliban Setuju Gencatan Senjata Selama Sepekan

Para pengunjuk rasa pada pertemuan Sabtu malam itu berisik tetapi teratur, dengan banyak yang berdiri di tempat yang ditandai untuk menyesuaikan dengan aturan jarak sosial. Para pemimpin protes mendesak orang-orang untuk menjaga jarak yang aman dari satu sama lain, dan kerumunan massa membentang hingga beberapa blok di sepanjang jalan utama saat patroli polisi mengawasi.

Banyak demonstran yang mengibarkan bendera Israel. Satu spanduk besar menuduh Netanyahu melakukan “binatu Gedung Putih,” mengacu pada laporan Washington Post pekan lalu bahwa pemimpin Israel itu membawa tas cucian kotor bersamanya untuk dibersihkan ketika ia mengunjungi Gedung Putih. Yang lain mengatakan “aib,” “malu,” dan “Jangan Mencuri,” mengutip Sepuluh Perintah sebelum hari Minggu malam dimulainya Yom Kippur, Hari Pendamaian Yahudi.

Baca Juga:  Konflik Suriah: Pemutusan Air dan Listrik Ancam Dua Juta Jiwa

Masih belum jelas apakah parlemen akan menyetujui larangan demonstrasi. Saingan Netanyahu dan mitra pemerintahan, Benny Gantz, telah menolak seruan untuk keadaan darurat. Kedua pria itu membentuk pemerintahan darurat Mei lalu dengan tujuan memerangi wabah virus. Tapi kemitraan mereka telah tertatih-tatih oleh pertikaian berulang kali.

Sabtu malam, Netanyahu merilis video yang membela penguncian baru, mengakui bahwa kesalahan “benar-benar” dibuat dalam beberapa bulan terakhir, tetapi mengatakan tidak ada pilihan selain memberlakukan pembatasan. Dia tidak menyebutkan protes, tetapi mendesak orang-orang untuk menjauh dari sinagog dan hanya berdoa di luar ruangan di Yom Kippur.

Para pemimpin ultra-Ortodoks Israel – sekutu politik utama Netanyahu – telah menolak pembatasan doa umum, menuduh sebagian besar otoritas sekuler mendiskriminasi mereka sambil membiarkan protes jalanan terus berlanjut. Sektor ultra-Ortodoks sangat terpukul oleh virus ini.

Israel telah melaporkan lebih dari 226.000 kasus sejak pandemi dimulai, termasuk 1.417 kematian. Saat ini ada lebih dari 61.000 kasus aktif, termasuk 700 pasien dalam kondisi serius.

Baca Juga:  Wabah Virus Mengubah Cara Umat Hindu Laksanakan Ritual Agama

//ctvnews.ca

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.