[TANYA-JAWAB], Berapa Lama COVID-19 Dapat Hidup di Permukaan Benda?

INIPASTI.COM, SAINS – Carolyn Machamer, ahli biologi sel yang berspesialisasi dalam coronavirus, membahas penelitian terbaru tentang virus yang penyebab COVID-19. Diulas oleh Samuel Volkin dikutip dari hub.jhu.edu.

Menurut sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine , SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dapat hidup di udara dan di permukaan antara beberapa jam dan beberapa hari. Studi ini menemukan bahwa virus dapat bertahan hingga 72 jam pada plastik, 48 jam pada stainless steel, 24 jam pada kardus, dan 4 jam pada tembaga. Itu juga terdeteksi di udara selama tiga jam.

Inline Ad

Carolyn Machamer, seorang profesor biologi sel yang labnya di Fakultas Kedokteran Johns Hopkins telah mempelajari biologi dasar coronavirus selama bertahun-tahun, bergabung dengan Johns Hopkins, kandidat MPH / MBA, Samuel Volkin untuk tanya jawab singkat tentang temuan ini dan apa artinya bagi upaya untuk berlindung dari penyebaran virus. 

Volkin: Menurut laporan ini, sepertinya virus COVID-19 berpotensi hidup di permukaan selama berhari-hari. Seberapa khawatirkah kita terhadap risiko terinfeksi hanya dengan menyentuh sesuatu yang telah dihubungi orang yang terinfeksi beberapa hari yang lalu?

Machamer: Yang banyak disajikan pers di luar konteks adalah bahwa virus dapat bertahan dari plastik selama 72 jam — yang terdengar sangat menakutkan. Padahal yang lebih penting di sini adalah jumlah virus yang tersisa. Ternyata Ini kurang dari 0,1% dari bahan virus awal. Infeksi secara teori dimungkinkan tetapi tidak mungkin pada level yang tersisa setelah beberapa hari. Orang-orang perlu tahu ini.

Baca Juga:  Masker Tidak Bisa Menghentikan Orang Sehat Terkena Covid-19, Kata WHO

Sementara studi New England Journal of Medicine menemukan bahwa virus COVID dapat dideteksi di udara selama 3 jam, di alam, tetesan pernapasan tenggelam ke tanah lebih cepat daripada aerosol yang diproduksi dalam penelitian ini. Aerosol eksperimental yang digunakan di laboratorium lebih kecil daripada yang keluar dari batuk atau bersin, sehingga aerosol tetap di udara pada tingkat permukaan lebih lama daripada partikel yang lebih berat di alam.

Apa cara terbaik saya bisa melindungi diri saya sendiri, mengetahui bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 hidup di permukaan?

Anda lebih mungkin tertular infeksi melalui udara jika berada di sebelah seseorang yang terinfeksi daripada di permukaan. Membersihkan permukaan dengan disinfektan atau sabun sangat efektif karena begitu lapisan permukaan berminyak dari virus dinonaktifkan, tidak mungkin virus dapat menginfeksi sel inang. Namun, tidak mungkin ada kewaspadaan yang berlebihan. Tidak ada yang seperti ini yang pernah terjadi sebelumnya.

Pedoman CDC tentang cara melindungi diri Anda meliputi:

Baca Juga:  Bos Pilih Berutang agar Karyawan tetap Bekerja, Apa yang Terjadi Selanjutnya ...

Bersihkan dan disinfeksi permukaan yang banyak orang bersentuhan. Ini termasuk meja, gagang pintu, sakelar lampu, countertops, gagang, meja, telepon, keyboard, toilet, keran, dan bak cuci. Hindari menyentuh permukaan kontak tinggi di depan umum.

Sering-seringlah mencuci tangan Anda dengan sabun dan air selama 20 detik saat Anda pulang dari tempat umum seperti bank atau toko kelontong.

Saat berada di ruang publik, letakkan jarak enam kaki antara Anda dan orang lain.

Yang paling penting, tetap di rumah jika Anda sakit dan hubungi dokter Anda.

Ada spekulasi bahwa begitu musim panas tiba dan cuaca memanas, virus tidak akan bertahan, tetapi kita belum tahu apakah itu benar. Apakah cuaca atau suhu dalam ruangan memengaruhi kelangsungan hidup virus COVID-19 di permukaan?

Tidak ada bukti satu atau lain cara. Viabilitas virus dalam paparan panas atau dingin belum diteliti. Tetapi itu menunjukkan bahwa studi New England Journal of Medicine dilakukan pada suhu kamar, 21-23 derajat Celcius.

Bagaimana virus yang menyebabkan COVID-19 dibandingkan dengan coronavirus lain, dan mengapa kita melihat lebih banyak kasus?

SARS-CoV-2 berperilaku seperti coronavirus pernapasan khas dalam mekanisme dasar infeksi dan replikasi. Tetapi beberapa mutasi memungkinkannya untuk mengikat reseptor inangnya lebih ketat dan meningkatkan transmisibilitasnya, yang dianggap membuatnya lebih menular.

Baca Juga:  Iran Khawatirkan Coronavirus Gelombang Kedua

Studi New England Journal of Medicine menunjukkan bahwa stabilitas SARS-CoV-2 sangat mirip dengan SARS-CoV1, virus yang menyebabkan wabah global SARS 2002-2003. Tetapi, para peneliti percaya bahwa orang dapat membawa viral load SARS-CoV-2 yang tinggi di saluran pernapasan bagian atas tanpa mengenali gejala apa pun, memungkinkan mereka untuk melepaskan dan menularkan virus sementara tanpa gejala.

(hub.jhu.edu)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.