Sri Lanka yang dilanda krisis membutuhkan $5 miliar, bantuan dari China untuk kebutuhan pokok

Ranil Wickremesinghe, perdana menteri yang baru diangkat, tiba di sebuah kuil Buddha setelah upacara pengambilan sumpah di tengah krisis ekonomi negara itu, di Kolombo, Sri Lanka, 12 Mei 2022. REUTERS/Dinuka Liyanawatte
Top Ad

INIPASTI.COM, KOLOMBO – Sri Lanka akan membutuhkan $ 5 miliar selama enam bulan ke depan untuk memastikan standar hidup dasar, dan sedang menegosiasikan kembali persyaratan pertukaran mata uang yuan senilai $ 1,5 miliar dengan China untuk mendanai impor penting, perdana menteri kata menteri, Selasa (7/6).

Krisis ekonomi terburuk negara pulau itu dalam tujuh dekade menyebabkan kekurangan devisa yang menghentikan impor barang-barang penting seperti bahan bakar, obat-obatan dan pupuk, memprovokasi devaluasi, protes jalanan dan pergantian pemerintahan.

Inline Ad

Untuk mengatasi gejolak tersebut, Sri Lanka akan membutuhkan sekitar $3,3 miliar untuk impor bahan bakar, $900 juta untuk makanan, $250 juta untuk gas memasak dan $600 juta lagi untuk pupuk tahun ini, kata Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe kepada parlemen.

Bank sentral memperkirakan ekonomi akan berkontraksi sebesar 3,5% pada tahun 2022, kata Wickremesinghe, tetapi menambahkan bahwa ia yakin pertumbuhan dapat kembali dengan paket reformasi yang kuat, restrukturisasi utang dan dukungan internasional.

“Hanya membangun stabilitas ekonomi tidak cukup, kita harus merestrukturisasi seluruh perekonomian,” kata Wickremesinghe, yang mengerjakan anggaran sementara untuk menyeimbangkan keuangan publik yang babak belur.

“Kita perlu mencapai stabilitas ekonomi pada akhir 2023.”

Negara Samudra Hindia berpenduduk 22 juta itu sedang merundingkan paket pinjaman senilai sekitar $3 miliar dari Dana Moneter Internasional, selain bantuan dari negara-negara seperti China, India, dan Jepang.

Pada hari Selasa, kabinet menyetujui batas kredit $55 juta dari Bank Exim India untuk mendanai 150.000 ton impor urea – persyaratan penting karena persediaan telah habis selama musim tanam saat ini.

“Petani tidak perlu khawatir tidak memiliki input untuk musim depan,” kata juru bicara kabinet Bandula Gunawardena kepada wartawan, memperkirakan 150.000 ton urea akan dibutuhkan untuk siklus budidaya berikutnya.

Sementara inflasi pangan sebesar 57% sebagian didorong oleh harga komoditas global yang lebih tinggi, mata uang yang terdepresiasi dan produksi domestik yang rendah, diperkirakan hasil panen berikutnya akan berkurang setengahnya karena kurangnya pupuk.

Perserikatan Bangsa-Bangsa akan membuat seruan publik di seluruh dunia untuk Sri Lanka pada hari Rabu, dan telah menjanjikan $48 juta untuk makanan, pertanian dan kesehatan, kata Wickremesinghe.

Sri Lanka juga melakukan negosiasi ulang dengan China mengenai persyaratan swap dalam mata uang yuan senilai $1,5 miliar yang disepakati tahun lalu.

Persyaratan awal menyatakan bahwa swap hanya dapat digunakan jika Sri Lanka mempertahankan cadangan yang setara dengan tiga bulan impor.

Tetapi dengan cadangan sekarang jauh di bawah level itu, Sri Lanka harus meminta China untuk mempertimbangkan kembali persyaratan dan mengizinkan pertukaran untuk dilanjutkan, kata Wickremesinghe.

Wickremesinghe, yang juga menteri keuangan, akan mengungkap anggaran sementara bulan depan yang katanya bertujuan untuk memangkas pengeluaran pemerintah dan berupaya meningkatkan pengeluaran kesejahteraan tahunan menjadi $500 juta dari sekitar $350 juta.

Sumber: Reuters

Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.